Menikah itu Mahal (?)

Standard

Musim kawin is coming…

Bulan – bulan sekarang emang udah masuk musim kawin, coba hitung udah berapa undangan pernikahan yang kamu dapat dalam bulan ini? Banyak? Sama donk πŸ˜€ *salaman*. Beberapa teman dekat dan saudara saya sudah dan akan melangsungkan pernikahan dalam beberapa bulan ini. Terus aku kapan? Kapan? Hah?! Bukan, bukan itu yang mau saya omongin.. πŸ˜›

Belakangan ini, saya dan temen saya, sebut saja namanya Dewi (temen sekantor yang kebetulan serumah tiap dua bulan sekali) lagi sering-seringnya ngebahas tentang pernikahan. Ini karena salah satu temen akrab kami di kantor baru saja menikah. Nah, si Dewi ini juga punya rencana menikah, dengan pacarnya tentunya, ya walaupun tidak dalam waktu dekat, jadi dia sering mencari info tentang seluk beluk (pesta) pernikahan. Berhubung yang baru nikah ini temen deket banget, jadi bisa langsung ditanyain, yang ditanyain ya soal biayanya.

Dia cukup kaget dengan besarnya nominal yang harus dikeluarkan, saya pun begitu. Saya kaget karena menurut saya itu jumlah uang yang banyak, tapi tidak ada perbandingan, karena seumur-umur, sampai sedetik sebelum dikasih tau sama Dewi, saya ga pernah tahu berapa uang yang dihabiskan untuk melangsungkan (pesta) pernikahan. Walaupun beberapa teman akrab saya sudah menikah, tapi saya ga pernah tanya-tanya soal biaya. Ya maklumkah, belom ada rencana untuk menyusul dalam waktu dekat soalnya :P, jadi belom kepikiran.. Sempat tau sedikit2, misalnya untuk rias pengantin atau sewa gedung, tapi itupun tidak langsung dari yang punya hajat, hanya mendengar “katanya”.

Dewi pun mulai berhitung, berandai-andai jika dia menikah, berapa biaya yang harus dikeluarkan? Berapa tabungan yang harus dikuras? Sewa gedung, rias pengantin, makanan, foto, undangan, suvenir, dll. Akhirnya dia pusing sendiri. Akhirnya kami sampai pada satu kesimpulan : Menikah itu mahal. Padahal mah ya ke KUA cukup dengan Rp. 300.000, (katanya sih).

Didasari atas rasa penasaran, saya iseng2 bertanya ke Ibu saya, walaupun dengan resiko yang sudah dapat diperkirakan. “Ma, orang nikah itu habis2nya berapa sih?” Ibu saya menjawab “Ya tergantung budgetnya” .. #yaiyalah. Saya bilang, ya rata-rata, pesta-pesta yang sering kita datengin itu aja.. Berhubung ibu saya sering masuk kepanitiaan pesta pernikahan, jadi dia sedikit banyak tau, dia pun menyebut sejumlah angka, ya kurang lebih sama dengan angka yang disebutkan oleh Dewi. “Dengan catatan, itu pesta yang biasa2 aja loh, belum yang wah, misalnya kaya pesta si ini, si itu dll”, mama menambahkan. Akhirnya pertanyaan yang ditunggu2 muncul juga “kenapa kamu tanya gitu, emangnya kamu udah mau nikah?” “ya cuma tanya aja, kan sodara kita banyak yg mau nikah, penasaran aja”.
“Oh, kirain, padahal kalo kamu mau nikah mama sama bapak udah nyiapin uangnya”
“berapa gitu?”
Mama saya menyebut jumlah uang yang cukup banyak, lebih banyak dari angka-angka yang tadi kami bicarakan. Kata mama “kalo orang tua (terutama orang jawa) punya anak perempuan itu “biaya nikah anaknya” termasuk dana yang emang udah disiapkan”. terus saya bilang “wah jadi kalo aku nikah nanti ga perlu jebol tabungan donk..hehe”. “Ya gapapa, tapi calonnya mana dulu nih?” Jleb! ah mama, bikin galau deh.. πŸ˜›

Kok jadi ngomongin kesitu sih.. padahal saya niatnya bukan mau ngomongin itu..hehe. Ya udahlah, kita lanjut aja.

Kembali ke bahasan awal saya sama Dewi, dengan besarnya biaya pesta pernikahan, saya jadi ga habis pikir, uang sebanyak itu dihabiskan hanya untuk maksimal 2 hari. Bisa ga sih nikah itu cuma ijab qabul di KUA atau pemberkatan di gereja disaksikan orang2 terdekat, kumpul2 keluarga secukupnya, udah gitu aja. Nah, uang yang banyak2 tadi mending dipake buat nyicil rumah, beli perabotan, kendaraan, nabung buat naek haji, bulan madu ke eropa, ke Milan atau ke Jerman gitu ya.. kayanya lebih worth it deh.
Tapi kenyataan ga gitu, kita dan pasangan mungkin maunya yang simpel aja, tapi gimana dengan keluarga atau keluarga pasangan? Apalagi kalo anak tunggal atau anak pertama, ya orang tua juga pasti pengen menikahkan anaknya yang “memorable”, dengan alasan menikah itu kan sekali seumur hidup.. *Aamiin* belom lagi kalo nikah seadanya ntar digosipin udah “dp” duluan lah, nikah siri lah, ga direstui, dll *ini mah kebanyakan nonton sinetron atau infotainment kayanya πŸ˜›

Saya sih ga tau ya, sekarang ngomong gini, tau2 nanti pesta pernikahan saya ngalah2in pestanya Nasar sama Muzdalifah πŸ˜› #ngayalhore. Ga deng, pengennya ya yang simpel aja, tapi berkesan, uangnya mending dipake buat bulan madu ke Giuseppe Meazza..hihi.. *maunya. Sekarang sih cuma bisa ngayal aja dulu.. calon mana calon? Saya mah, mau nanti pesta nikahnya kaya apa, yang penting sama kamu, iya kamu :p #kemudiangalau.

Tentang Mantan

Standard

Udah lama ga update blog ujug-ujug ngomongin mantan. Kumaha tah?

Jadi gini, di suatu malam bersama teman-teman sepergaulan *ceilee, sepulang dari karaoke, kami kelaparan, lalu kami mencari tempat ngobrol sambil makan-makan.

FYI aja, tadi tema karaoke lagu kami itu adalah “Lagu bersama / tentang mantan”, masing-masing memilih lagu dan menyanyikan dengan penuh penghayatan, sampai di suatu lagu, salah satu teman saya yang bernama “MS” terbawa suasana dan akhirnya menangis. Dia teringat akan mantannya yang pada hari itu juga melangsungkan pernikahan..huaa..kebayang donk sedihnya..Β  saya yang dikenal cengeng pun akhirnya ga mau kalah dan ikut meneteskan air mata. *Loh

Entah sengaja atau tidak, tempat makan yang kami pilih waktu itu letaknya di dekat rumah salah satu mantan saya, saya membuka percakapan dengan “tau ga, masa ya beberapa malam kemaren aku mimpi si “…..” (sebut nama salah satu mantan saya disini)”, belum selesai kalimat saya, udah disambut dengan “cieeee”Β  oleh teman-teman saya. “eits tunggu dulu, padahal ga sedetikpun aku mikirin dia loh…” #kemudiannyanyi “bagaimana bisa, kau hadir di mimpiku padahal tak sedetikpun ku rindu dirimu”. Ok cukup.

Saya melanjutkan “aku pernah denger, katanya kalo kita mimpiin orang padahal kita ga lagi mikirin orang tersebut, berarti orang tersebutlah yang lagi mikirin kita” . Jeng-jeng. Masa iya, masa begitu? Emang iya dia lagi mikirin aku?. Berbagai teori pun bermunculan. Terus saya nyeletuk “eh, gimana kalo tiba-tiba ketemu dia yah? aku ga kebayang gimana reaksiku, kalo di mimpi sih aku muak banget liat muka dia”.
Salah satu teman saya bertanya “Emang belom pernah ketemu sejak putus?”
Tentu saja belom, malah waktu itu aja putusnya ngegantung, emangnya jemuran apa digantung. #kriuk

Kembali teori baru bermunculan.. “Oh jadi mungkin dia masih dihantui rasa bersalah jadi kepikiran aku” . Hihi GR Banget yak..
Pembahasan berlanjut dengan alasan kenapa dia nikah ga ngundang2. Udahlah ya. Mungkin dia abis baca artikel >>Β  “Alasan tidak mengundang mantan ke pernikahan” πŸ˜€

Sekarang tentang teman saya, sebut saja namanya “SP”, dia cerita tentang mantannya yang kebetulan mantan saya juga πŸ˜€ *tapi bukan mantan yg diceritain di atas #diperjelas #biarin. Suatu ketika si SP ini ketemu dengan si “mantan kami”, daaaan… tebak coba, masa si mantan ini lupa donk nama temen saya… tega pisaaan. Mantan macam apa itu yanglupa dengan nama orang yang pernah ada di kehidupannya? *geleng-geleng*. Omong-omong, mantan yang ini juga udah nikah, jadi mungkin dia abis di-brainwash sama istirnya biar lupa sama mantan-mantannya.. huehue.. #teoringasal

Jadi, intinya dari cerita di atas apa? Nggak ada! πŸ˜›

Hanya ingin sedikit bernostalgia dengan mantan-mantan yang auk deh udah pada kemana.

Tapi yang paling penting, ini butki kalau saya udah bisa ngeblog lagi. Horeee! πŸ™‚
Lots of Love, -@veilady-

Akhirnya update juga :D

Standard

Salah satu resolusi saya adalah rajin mengupdate blog, tetapi sudah hampir sebulan saya baru membuat postingan baru (padahal di postingan yang sama saya mengatakan ketagihan geblog :D). Sampai2 adek ini dan mas ini menyindir saya. Alasannya tentu saja karena kemaren saya sibuk persiapan sidang kompre. Tetapi, sidang itu sendiri telah saya lewati dua minggu yang lalu. Artinya, mestinya saya bisa mengupdate ini lebih cepat dari hari ini :).

Balik lagi ke resolusi, resolusi yang saya tulis terakhir di sini adalah : menghilangkan kebiasaan buruk saya menunda-menunda pekerjaan. Memang terakhir di tulis, tp menurut saya justru ini yang paling berat.
contohnya ya saya soal mengupdate blog ini.
Padahal, FYI aja nih, udah banyak draft di dashboard saya, tp semuanya ga ada yg selesai. Pas lagi mau ngebahas ini, tiba2 buntu ide, lalu tiba2 punya ide untuk nulis tentang topik lain, eh di tengah jalan tiba2 malas, capek, ngantuk atau apalah,,sehingga lagi2 postingan tersebut dengan sukses hanya tersimpan di draft.

Soal ini, saya punya alasan :). Pasca sidang kemaren, bukan berarti urusan sama kampus beres. Akibat kebiasaan jelek saya (yang lagi2) suka menunda pekerjaan, saya masih harus disibukkan dengan nilai2 yang belom masuk ke bidang akademik, nyerahin CD ke perpus dll, belom lagi saya juga mau senang2 dengan teman2 donk, merayakan kelulusan. Selain itu saya juga punya hutang baca novel yang sudah saya idam2kan sebelum sidang, dan nonton film yang belom sempat saya tonton (kok jd banyak ya alasannya? :D) So, perihal blog ini pun sedikit terlupakan (bukan contoh calon blogger yang baik ), terakhir..saya sibuk bikin CV dan surat lamaran..hihihi.

Setelah dipikir2, kalau mau nulis itu kayanya emang lbh enak ga usah dipikirin terlalu keras utk bikin sebuah topik bagus/ menarik, postingan yang mengalir dengan alami mungkin akan berhasil. Contohnya ini :D.

Resolusi Tahun 2010

Standard

Wow, saya ketagihan ngeblog, baru aja ngeblog kemaren sekarang udah nulis lagi. Semoga aja bukan hangat-hangat tai ayam (uups, jorok), penyakit saya selama ini . πŸ˜€

Sebelum ngalor ngidul kemana2, langsung back to topik deh.

Seperti biasa, akhir tahun gini, orang2 pada sibuk bikin resolusi tahun barunya. Tahun-tahun sebelumnya, saya ga pernah secara serius menuliskan reslousi saya di tahun baru. Pernah beberapa kali menuliskannya di organizer. Selama ini, Resolusi saya selalu standar, general. Misalnya : Pengen hidup lbh sehat, lebih taat beribadah, ga ngabantah orang tua, atau be a bettor person. Simple, namun kadang malah sulit dilakukan, karena ga punya target yang jelas. Alhasil, saya pun kadang lupa dengan resolusi saya tersebut.

Nah sekarang, mumpung udah punya blog nih, *bangga, saya mau coba menuliskan resolusi saya di tahun 2010 besok. Ini listnya :

Read the rest of this entry

Welcome to VeiLicious!

Standard

Eng ing eng….

This is my first entry in this blog. Blog baru chuy. Akhirya gw punya blog..horeee..norak :D. Hari gini baru punya blog? Kemana aja? Hehe..emang gw akui gw telat banget ya..tp gapapa deh, kata pepatah juga “Better late than never”. Gw udah akrab banget sama dunia online tp baru punya blog sekarang. Berbagai macam forum udah gw ikutin, berbagai social media juga gw punya accountya. Tp gw belom punya blog. Mas ini pernah nanya β€œlo punya blog ga vei?”, gw jawab ngga. Duh malu banget :D, apalagi teringat pernah membaca gini di blog seseorang β€œhari gini belum punya blog”? jujur gw tertohok, lebih tertohok daripada β€œhari gini ga pake Blackberry?” πŸ˜€

Ok, gw cerita gimana akhirnya gw bikin blog juga.

Sebenarnya, dulu saya udah punya blog di friendster (jadul bo), itupun entrynya cuma 2. Yang satu tentang Yasser Alqhatani, yang satu tentang Zlatan Ibrahimovic. Get the common? Pemain bola idola saya. ga penting banget ya? Itu pikiran saya waktu itu, siapa yang mau baca sih, tp waktu itu si bodo amat, cuma pgn nulis aja. Karena ga punya ide lagi buat ditulis di blog, blog itu pun ditelantarkan begitu saja…

Read the rest of this entry